Bahaya Vaginismus "Kejang Vagina" Mengancam Kehidupan Rumah Tangga | SimpananKU - Berita Terupdate Hari Ini

Bahaya Vaginismus "Kejang Vagina" Mengancam Kehidupan Rumah Tangga




Ditulis oleh Dr David Delvin, spesialis GP dan keluarga berencana

Vaginismus adalah suatu kondisi di mana otot-otot vagina wanita tegang dengan sendirinya, setiap kali ada sentuhan pada organ seksnya.

Kejang ini sering begitu menyakitkan sehinggasulit melakukan hubungan – terkadan berlangsung selama bertahun-tahun. Ini adalah kendala seksual umum dan dapat mengancam pernikahan.

Kondisi ini juga dapat terjadi ketika seorang perawat atau dokter mencoba untuk melakukan pemeriksaan vagina, atau bahkan memeriksa bagian bawah tubuhnya. Dan biasanya mencegah wanita dari menyentuh atau menjelajahi bagian bawah perutnya.

Biasanya, wanita dengan vaginismus merasa tidak mungkin untuk memasukkan atau memakai tampon. Sungguh, fakta bahwa mereka sering bereaksi dengan bergidik ketika mendengar kata-kata 'Tampax (softex)' atau 'Lillets' telah disebut sebagai 'uji tampon' untuk vaginismus.

Kesulitan yang disebabkan oleh vaginismus
Ada tiga konsekuensi vaginismus:

Pertama, hampir mustahil bagi seorang wanita untuk melakukan hubungan seksual yang sukses karena setiap kali suami mencoba intim atau merangsang dia - tubuhnya cenderung menggulung menjadi bola padat.

Jika suami melakukan penetrasi, ia akan merasakan vagina wanita tertutup, seperti mulut yang mengatakan: 'Tidak'. Sesak disebabkan oleh kontraksi otot dasar panggul di sekitar vagina.

Dalam kasus lain, penetrasi mungkin sulit atau sama sekali tidak mungkin. Setiap usaha untuk menempatkan jari atau penis di dalam vagina akan menyebabkan rasa sakit, terbakar atau menyengat karena otot-otot sangat kejang. Juga, kemungkinan diperlukan pelumasan, ketika penetrasi tidak terjadi – vagina akan menjadi kering, dan dapat menyebabkan rasa sakit dan ketidaknyamanan.

Tapi barangkali mengejutkan, beberapa wanita yang memiliki vaginismus tertarik pada seks dan berhasrat melakukan hubungan intim dengan pasangan mereka. Beberapa dari mereka dapat mencapai orgasme - meskipun hal ini tidak mudah karena kesulitan dalam mendapatkan akses ke area klitoris.

Kedua, vaginismus tidak jadi problema bagi wanita untuk mencapai kesehatan yang berkualitas. Hal ini karena jarang sekali ia melakukan pemeriksaan ginekologi.
Oleh karena itu, catatan medis untuk wanita penderita vaginismus cenderung menunjukkan mereka tidak pernah melakukan smear test dalam hidup mereka. Lagi-lagi, catatan klinis mengatakan: 'Tidak ada tes pap hari ini karena dia pada periode tuanya’.

Dalam banyak kasus ini tidak peduli terlalu banyak karena pasien mungkin perawan, dan dia tidak mungkin menderita kanker serviks - yang adalah dimaksudkan untuk melindungi apa tes Pap (Pap smear).

Tetapi jika wanita itu tidak mengembangkan beberapa kondisi ginekologi, vaginismus nya akan membuat sulit untuk memeriksanya.

Dalam kasus tersebut, dia mungkin harus dibawa ke rumah sakit untuk prosedur yang dikenal sebagai: "pemeriksaan di bawah anestesi (EUA) '- di mana dia bisa diperiksa dalam keadaan tertidur pulas, dan kondisi santai.

Ketiga, wanita harus menggunakan pembalut selama masa haid-nya karena menggunakan tampon mungkin menyebabkan rasa sakit, yang bagi wanita lain nyaman.

Mengapa vaginismus terjadi?
Vaginismus adalah suatu kondisi yang menyebabkan wanita sungguh tertekan, dan sering dapat mempengaruhi keharmonisan rumah tangganya. Ini penyebab paling umum dari kegagalan pernikahan. Beberapa wanita dengan vaginismus telah menikah dan bercerai beberapa kali.

Mengapa terjadi?
Karena ini adalah kondisi psikologis, asal-muasal gangguan ada dalam pikiran.

Tapi aku tidak bisa menekankan bahwa gangguan ini BUKAN kesalahan wanita. Dia tidak sengaja 'menyebabkan' atau mengarahkan tubuhnya untuk tegang dan tidak mampu hanya membuatnya berhenti.

Ada dua jenis vaginismus.
• Vaginismus primer adalah ketika kondisi itu selalu datang, dan seorang wanita setiap saat tidak pernah bebas rasa sakit ketika berhubungan karena tegang vaginismus.
• Vaginismus sekunder dapat mempengaruhi perempuan dalam semua tahap kehidupan. Ini jarang terjadi.
Vaginismus primer
Kebanyakan wanita dengan vaginismus memiliki pengetahuan terbatas, di mana mereka mendapat berbagai pemaparan tidak benar tentang seks dan vagina - biasanya dari orang tua mereka -.

Keyakinan keliru yang patut disayangkan itu termasuk berikut ini:
• seks itu sangat menyakitkan
• seks itu kotor
• vagina perempuan kecil dan sempit
• apa pun yang dimasukkan ke dalam vagina akan menyebabkan penderitaan yang mengerikan dan cedera.

Meskipun pandangan ini kurang umum daripada dibanding wanita dulu, mereka masih secara mengejutkan masih umum di kalangan anak sekolah dan remaja putri, khususnya dalam budaya tertentu.

Sayangnya, gagasan tersebut mungkin masih 'diperkuat' oleh dokter kurang informasi, yang mengalami pasien dengan vaginismus dan segera katakan padanya bahwa dia kecurigaan terburuk nya 'kecil buatan' dan palsu mengkonfirmasikan.

Atau, dokter mungkin keliru mengatakan bahwa dia memiliki 'selaput dara yang tebal' dan ini penyebab semua rasa sakit dan kesulitan dalam penetrasi. Sejujurnya, terkadang ada kasus di mana seorang wanita muda memiliki selaput dara yang sulit atau kendala lain untuk penetrasi, seperti 'septum' (dinding) yang memisahkan dua bagian dari bifida (ganda) Vagina.
Akibat lazim vaginismus adalah bahwa wanita dalam menjalani hidup mencoba untuk menjalin hubungan dan bahkan mungkin menikah - dalam hal ini dia akan tetap menjadi 'istri perawan'. Atau mungkin dia sesekali dapat menlakukan hubungan seks, dengan rasa sakit.

Perlu dicatat bahwa dalam beberapa kasus, laki-laki menjadi impoten (atau sebagian) - sebagai akibat semua stres dan trauma dalam situasi perkawinan seperti itu.

Vaginismus sekunder
Hal ini jarang terjadi, dan itu terjadi pada wanita yang telah memiliki beberapa cedera vagina menyedihkan, atau yang telah mengalami pelecehan atau diserang secara seksual. Trauma masa kanak-kanak juga bisa menyebabkannya.

Pengalaman semacam itu kemungkinan akan membuat wanita menjadi vaginismus sebagai reaksi perlindungan.

Kadang-kadang, vaginismus sekunder terjadi untuk memiliki beberapa kondisi ginekologi yang menyakitkan - seperti endometriosis atau radang vagina pascamenopause vaginitis . Hal ini juga dapat dipicu oleh kondisi medis, peristiwa traumatis, masalah hubungan rumah tangga, operasi, perubahan hidup (misalnya menopause ) atau tanpa alasan yang jelas.

Jadi, dalam banyak kasus, wanita yang telah bertahun-tahun tidak merasakan sakit hubungan intim akan mengembangkan respon terkondisi sampai berlanjut, tegang vagina secara tak sadar pada saat hubungan seksual.

Pengobatan vaginismus
Untungnya, bahwa vaginismus dapat diobati dan disembuhkan.

Saya melihat banyak wanita berhasil benar-benar mengalahkan kondisi ini, biasanya dengan bantuan seorang dokter wanita yang simpatik.
Dilator vagina
Untuk wanita dengan kesulitan penetrasi atau sakit, ada terapi - yang telah dipromosikan oleh banyak ginekolog - yang melibatkan perempuan mengajar menggunakan 'lulus dilator vagina'.

Ini terdiri dari beberapa batang kecil, dengan panjang beberapa inci, yang berkisar dari ketebalan pensil sampai lingkar penis.

Seorang wanita dapat mulai dengan membiasakan diri memasukkan satu diameter terkecil ke dalam dirinya, dan kemudian secara bertahap sampai dengan yang terbesar dalam periode beberapa bulan.

Prosedur ini sering berhasil dengan baik, meskipun dalam kenyataannya 'dilator' tidak benar-benar 'dilatasi (pelebaran) nya. Tapi mereka membantu wanita bersantai dan terbiasa dengan sesuatu ide di dalam vaginanya.

Masters dan Johnson terapi
Dari akhir 1960-an dan seterusnya, para peneliti seks Amerika Masters dan Johnson menjadi sukses dalam merintis terapi mereka terkenal 'fokus sensasi'.

Saya mencoba menyederhanakan proses yang kompleks: ide umum adalah pasangan datang dan tinggal bersama-sama di sebuah klinik, di mana mereka diminta untuk tidak membuat upaya hubungan sama sekali. Tapi sebaliknya, mereka diminta untuk memiliki sesi sehari-hari biasa di mana mereka santai sebanyak mungkin dan berkonsentrasi pada berpelukan dan membelai tubuh masing-masing.

Akhirnya, mereka sampai ke titik di mana orang itu mampu menembus kelembutan wanita dengan dilator kecil dan kemudian dengan yang lebih besar, sementara ia berkonsentrasi santai.
Akhirnya, mereka pindah ke situasi di mana istri - dalam posisi 'perempuan-superior' - belajar untuk memasukkan pasangannya semakin jauh ke dalam dirinya.

Prosedur ini memberikan hasil yang baik (29 kasus dari 29 pasangan sembuh), tapi mereka membutuhkan motivasi. Butuh setidaknya dua minggu di panti terapi.

Kebetulan, 16 dari awal 29 wanita mencapai orgasme untuk pertama kalinya pada akhir periode terapi panti.

Terapi Psikoseksual
Sementara itu, di Inggris kelompok besar keluarga dokter klinik perencanaan - hampir semuanya adalah perempuan – heran dengan seberapa sering mereka berhadapan dengan pasien yang memiliki vaginismus.

Mereka menerbitkan berbagai makalah penelitian dan beberapa buku, termasuk: "Istri Virgin 'dan' Kontrasepsi & Kehidupan Seksual '.

Setelah beberapa saat, menjadi jelas bagi petugas medis tersebut - yang termasuk Dr Prudence Tunnadine, Dr Libby Wilson, Dr Fay Hutchinson dan banyak lainnya - bahwa mereka dengan cara menggantikan peran ibu kandung wanita itu sendiri. Memang, mereka bertindak memberinya 'izin' untuk bersantai dan menikmati kemaluannya sendiri.

Sekali lagi, sulit untuk meringkas perawatan mereka dalam beberapa baris. Tapi pada dasarnya apa yang terjadi adalah ini.
1. Wanita dengan vaginismus datang ke klinik dan berbicara tentang masalahnya, sering dengan pasangannya di sana. Perlu dicatat bahwa bisa jadi ia menunjukkan kemarahan yang cukup besar dan permusuhan terhadap laki-laki pada umumnya, terhadap suaminya dan terhadap perawat dan dokter.
2. Dia akhirnya dibujuk untuk menanggalkan pakaiannya dan duduk di sofa pemeriksaan. Umumnya, dokter kemudian memberinya cermin, sehingga ia dapat melihat vulva-nya di dalamnya. Kemungkinan, dia tidak pernah benar-benar pernah melihat itu sebelumnya, dan kadang-kadang terkejut dengan penampilannya.
3. Sementara mendorong dia untuk bersantai dan bernafas dalam-dalam, dokter membantu dia memasukkan jari telunjuknya sendiri yang telah dilumasi ke dalam vagina. Dia biasanya terkejut mengetahui betapa mudahnya dan bagaimana vagina secara bertahap rileks dan melebar di jarinya, karena kontraksi otot menghilang.
4. Jika semua berjalan dengan baik, dokter sekarang memakai sarung tangan, melumasi jarinya sendiri, dan minta wanita mengijinkan dokter untuk menyelinapkan jemarinya ke dalam dirinya. Hal ini sering disebut sebagai 'saat kebenaran' karena pada titik ini pasien sering mengungkapkan fantasi liarnya. Misalnya, ia mungkin menyemburkan: "Tapi aku pikir kau telah merobek-ronek saya sekarang" atau "Saya pikir saya akan menumpahkan darah atau berteriak kesakitan sekarang '.
5. Tahap berikutnya adalah biasanya untuk mengundang suami untuk menonton, sementara istri menunjukkan dia kemampuan baru belajar untuk meletakkan jari di dalam dirinya sendiri.
6. Setelah itu, jika wanita suka, suami diperbolehkan menempatkan jari dilumasi dalam dan merasakan bagaimana vagina melebar keluar ketika dia rileks.

Bila ada sesuatu yang benar-benar lancar, dimungkinkan untuk sampai ke titik ini dalam satu malam. Tapi kebanyakan, berlangsung beberapa minggu sebelum pasangan mulai memperoleh kemajuan.

Tetapi jika mereka berdua benar-benar tertarik untuk membuat keberhasilan pengobatan, biasanya akan berhasil sembuh. Dan saya dapat memberitahu Anda bahwa itu sangat memuaskan untuk membantu pasangan untuk mengalahkan kondisi menyedihkan ini dan mencapai kehidupan seks yang normal, setelah bertahun-tahun merasakan sakit, kepahitan dan frustrasi
HALAMAN SELANJUTNYA:


Subscribe ti receive free email updates:

0 Response to "Bahaya Vaginismus "Kejang Vagina" Mengancam Kehidupan Rumah Tangga"

Post a Comment

Gunakanlah Kata Yang Sopan dan Bijak dalam Berkomentar,hindari komentar yang menyinggung SARA dan RASIS,Serta hindari Hoax